Overblog Follow this blog
Edit post Administration Create my blog

Berkualitas tinggi madu dapat dibedakan dengan aroma, rasa, dan konsistensi. Masak, baru dikumpulkan, berkualitas tinggi madu pada 20 ° C (68 ° F) harus mengalir dari pisau dalam aliran lurus, tanpa membobol tetes terpisah [66] Setelah jatuh,. Madu harus membentuk manik-manik. Madu, ketika dituangkan, harus membentuk kecil, lapisan sementara yang hilang cukup cepat, menunjukkan viskositas tinggi. Jika tidak, hal ini menunjukkan kadar air yang berlebihan (lebih dari 20%) [66] produk. Madu dengan kadar air yang berlebihan tidak cocok untuk pelestarian jangka panjang [67].

Dalam stoples, madu segar akan muncul sebagai cairan, murni konsisten, dan tidak boleh diatur dalam lapisan. Dalam beberapa minggu untuk beberapa bulan ekstraksi, banyak jenis madu mengkristal menjadi padat berwarna krem​​. Beberapa varietas madu, termasuk tupelo, akasia, dan sage, mengkristal kurang teratur. Madu dapat dipanaskan selama pembotolan pada suhu 40-49 ° C (104-120 ° F) untuk menunda atau menghambat kristalisasi. Overheating ditunjukkan dengan perubahan tingkat enzim, misalnya, aktivitas diastase, yang dapat ditentukan dengan Schade atau metode Phadebas. Sebuah film berbulu pada permukaan madu (seperti busa putih), atau kristalisasi marmer berwarna atau putih berbintik-pada sisi wadah, dibentuk oleh gelembung udara yang terjebak selama proses pembotolan.

Sebuah studi 2008 spektroskopi resonansi ditentukan Italia magnetik nuklir dapat digunakan untuk membedakan antara jenis madu yang berbeda, dan dapat digunakan untuk menentukan daerah mana itu diproduksi. Peneliti mampu mengidentifikasi perbedaan akasia dan honeys polyfloral oleh proporsi yang berbeda dari fruktosa dan sukrosa, serta tingkat yang berbeda dari asam amino aromatik fenilalanin dan tirosin. Kemampuan ini memungkinkan lebih mudah memilih saham yang kompatibel [68].

Share this post

Repost 0
To be informed of the latest articles, subscribe: